Kamis, 19 Januari 2012

Palang Pintu


Oleh Muhammad Umar
“Dar..., dar..., dar,” dentuman petasan memekakan telinga. Bersamaan dengan suara itu, besan beserta rombongan telah datang. Pagi itu tuan raja mude atau mempelai pria menyambangi tuan puteri, sebutan untuk mempelai wanita, untuk dipinang.

Rombongan itu terdiri dari keluarga mempelai pria, grup marawis, ondel-ondel, tukang pantun dan jago silat. Mereka berjalan diiringin nyanyian sholawat dan tabuhan marawis.

Para rombongan itu membawa seserahan yang terdiri dari uang, emas dan seperangkat alat sholat, sepasang roti buaya, rondon, serta aneka jenis dan bentuk parsel. Kedatangan mereka pun membuat riuh kampung.
Kemeriahan yang terjadi mengundang orang untuk datang menyaksikan hajatan yang diadakan Pak Lurah. Anak-anak kampung menyambut dengan riang sambil berlari mengikuti iring-iringan. Salah seorang ibu rumah tangga dengan sisa busa sabun di bajunya terlihat berdiri di depan pintu rumahnya untuk menyaksikan. Lelaki penjual bubur menghentikan kegiatan jual belinya sejenak untuk turut melihat. Dan beberapa hansip menertibkan agar tak ada yang mengganggu jalannya acara.

Sementara di rumahnya, Pak Lurah beserta para tokoh masyarakat kampung bersiap menyambut calon menantu yang didambakannya. Bagimana tak suka, calon menantunya adalah seorang Anggota DPR yang kaya raya. Di sampingnya, Syifa, anaknya, terlihat gugup sehingga menggandeng tangan ibunya erat-erat.

Di depan pak lurah, bersiap tukang pantun dan palang pintu atau jago silat dari memperlai wanita. Palang pintu itu terdiri dari tiga orang. mereka mengenakan seragam berwarna merah berkilap, peci, sarung yang disampirkan dilehernya, dan golok yang diselipkan di ikat pinggang besar berwarna hijau.

Dalam adat pernikahan betawi, ada salah satu prosesi pernikahan bernama palang pintu di mana pihak mempelai pria harus membuka palang pintu. Dalam artian mereka harus bisa mengalahkan palang pintu atau jago silat mempelai wanita. Untuk bisa menikahinya, jago silat harus bisa mengalahkan palang pintu itu. Dalam skenario, pastilah palang pintu selalu kalah, sehingga mempelai pria bisa menikahi mempelai wanita.
***
“Ayo, siap-siap semuanya,” seru Pak Lurah, saat iring-iringan marawis semakin lantang terdengar. Dan ketika iring-iringan itu tiba di depan rumah pak lurah, mereka langsung dicegat oleh wakil dari tuan rumah.
“Woi, berhenti. Berisik, ente kaga tahu, juragan aye punya acare,” ucap tukang pantun dari pihak wanita. Dengan segera nyanyian sholawat dan tabuhan marawis berhenti.

Para penonton berkerumun. Mereka mendekat agar leluasa melihat pertunjukan palang pintu. Ada beberapa dari mereka yang mengeluarkan telepon genggam ataupun kamera untuk mendokumetasikannya.

Tukang pantun dari pihak wanita melanjutkan. “Pak RT lagi makan sate, makan satenya duduk di kursi. Ente jangan nyelonong aje, kalau mau lewat kudu permisi.”

Lalu dijawab oleh tukang pantu dari pihak pria. “Bang, sebelumnya ane mau salam dulu nih, sebagai permulaan, biar datengnya enak. Asalamualaikum.”
“Wa’alaikumsalam.” Ucap para hadirin secara bersamaan.

Tukang pantun dari mempelai pria menambahkan.  “Minum es doger pada hari jumat, Lebih  enak pake roti. Eh, Bang Fauzi dateng dengan segale hormat, mohon diterime dengan senang hati,”  ujar tukang pantun.

“Oh, ente semua ternyate udah pada niat dateng kemari, emang Bang Fauzi kaga berani dateng sendiri. Eh, Bang Fauzi, denger nih.” ucap tukang pantun dari pihak wanita, “Kalau Bang Fauzi makan buah kenari, jangan ditelen biji-bijinye. Kalau Bang Fauzi mau dateng kemari, Kite pengen tahu apa hajatnye,” balasnya.

Para tukang pantun melafalkan dengan lancar. Intonasinya tepat sehingga makna dari pantun itu bisa tersampaikan. Ucapannya pun teratur serta berimprovisasi dengan baik.

“Bagaimane mau ditelen biji-bijinye, kulitnye aje berduri-duri. Kalau abang mau tahu apa hajatnye, Lantaran mau ngelamar Mpok Syifa, Bang Fauzi dateng kemari.”

“Pergi ke kemang naik kude, Kuda lari kejepit pintu. Kalau emang begitu urusannye, Nih hadapi dulu palang pintu,” tantang tukang pantun mempelai pria.

Setelah itu, Awi, salah satu palang pintu maju. Awi yang telah lama memperthatikan para tukang pantun berceloteh, sekarang memamerkan kemampuannya di hadapan penonton dan rombongan mempelai pria.
Pemuda itu begitu lincah, padahal sebelumnya, ia terlihat begitu gugup, mukannya memerah dan bibirnya bergetar seperti  tak pernah tampil sebelumnya. ia jugs sering menggerakan badannya agar tak terlihat panik, namun gerakannya tak menghapus keggelisahan dari parasnya. Entah apa yang ia pikirkan sebelum tampil sehingga ia terlihat gamang.

Setelah menampilkan jurusnya Awi berpantun dengan lantang.“Pagi-pagi makan nasi uduk, lebih enak sambil naik delman. Nih, kenalin Awi anak Ciledug, Yang udah ngebantai sepuluh preman.”

“Emang kaga ade syarat lain selain berkelahi. Balap lari kaga ade, klo emang kaga ade. Ikan bawal di pinggir kali, Abang jual terpakse kite beli.” Lalu ia melanjutkan “Jalan-jalan ke pinggir rawa, jangan lupa mancing di situ. Berapa banyak abang punye jawara, Nih, hadapin centeng Bang Fauzi satu persatu.”

Setelah itu hansip pun mernertibkan penonton terutama anak-anak agar tak terkena pukulan. Lalu salah satu Jago silat pun maju, ia mempertontonkan keahliannya bermain silat. Beberapa jurus seperti gedik, tancep, cauk, dan tingkes diperagakan. Saat  jago silat itu memamerkan jurusnya, Awi sekelebat menyerang. Jago silat itu menangkisnya.

Keduanya mengambil kuda-kuda. Jago silat menyerang namun ditangkis oleh Awi. Begitu juga sebaliknya. Pertarunagan itu begitu sengit. Jago silat mencoba menangkap tangan Awi, tetapi sekilas Awi memasukan kakinya kebelakang Kaki jago silat dan menjatuhkannya.

Jago silat pun akhirnya mundur, dan mendapat tempelengan dari tukang pantun. Lalu Jago silat lain mulai maju. “Jadi gimana nih bang, juragan aye mau lewat. Udah kebelet same Mpok Syifa. Mending abang minggir dah.” Ucap jago silat itu

Awi pun berpantun, “Eh bang, paling enak buah pepaye, Apalagi kalau buahnya dikasih. Nih pegang omongan aye, Sampe mati, Kaga bakal aye kasih.”
“wah, bandel juga nih orang,” jawabnya.

Mereka berdua saling berhadapan. Awi menarik golok yang dijepit di pinggangnya. Sejurus Awi mengayunkan goloknya ke kaki lawan. Jago silat itu melompat sambil menyerang dan tangan Awi kena. Golok terpelanting. Jago Silat itu memukul, namun tangannya ditangkap Awi dan ia langsung membantingnya. Bantingan itu sampai mengeluarkan bunyi. Jago silat itu terduduk kesakitan.

Gerakan Awi tak terlihat bersandiwara. Pukulan yang ia muntahkan ke lawan sangat kencang. Meskipun Jago pintu itu menangkis tetapi sakitnya terasa. Awi terlihat begitu buas dengan dengan expresi wajah yang sangat kesal.
Setelah kemenangan Awi, jago silat, palang pintu, dan tukang pantun tercengang. Ini tidak sesuai dengan rencana. Seharusnya Awi kalah. 

“Si Awi kenape tuh?” tanya tukang pantun kepada jago silat.
“Wah, aye kaga tau bang,”
Agar tidak terlihat ada kesalahn teknis mereka mencoba berimprovisasi. Akhirnya dua jago silat melawan Awi. Para penonton bersorak. Lalu terdengar celetukan dari salah satu penonton. “Wah bisa nggak jadi kawin nih, kalau kalah.”

 “Oh, abang hebat juga nih ternyata. Coba dah abang lawan kite berdua,” ucap salah satu jago silat.
Awi hanya memandang dengan garang. Dia langsung dikepung oleh dua jago silat. Pemuda itu menengok ke kanan dan ke kiri untuk bersiaga. Jago silat dari sebelah kanannya menyerang. Awi menghindar namun datang lagi serangan dari sebelah kiri. Awi mendapat serangan bertubi-tubi.

Suatu ketika, Awi mendapat celah untuk menyerang. Setelah menangkis jago silat dari sebelah kiri, Awi langsung mngeluarkan tinju kepadanya. Jago silat itu tak bisa menangkis. Akhirnya tinju itu mengenai hidungnya. Darah mengalir deras dari hidung jago silat itu. Ia pun tergeletak.

Para penonton terkesiap melihatnya. penonton terdekat langsung menolong jago silat yang hidungnya berdarah. Mereka mengangkatnya dan menyingkirkannya sebantar. Jago silat lain berhenti menyerang. Sedangkan Awi masih dengan garangnya memperagakan  jurus-jurusnya. Para penonton segera mejauhi area pertunjukan karena takut terkena pukulan dari Awi.

“Wah, palang pintunya lagi mabok kali tuh. Temennya sampe dihajar,” ucap salah satu warga ke sebelahnya.
“Kalau nggak mabok, kesurupan kali tuh orang. Ayo kita cepat-cepat menyingkir, nanti malah kena pukul.”
Bukannya berhenti, Awi berteriak. Para penonton bertanya-tanya. Teman-teman Awi berusaha menenangkannya, namun belum ada yang berani bergerak. Mereka berhati-hati agar tak terekena pukulan awi.

Fauzi bingung apa yang harus dia lakukan. Ia pun hanya melihat saja dari jauh, takut terkena tinju Awi. Pak Lurah gelagapan karena pestanya beranrakan, ia menyuruh orang untuk menghentikan Awi. Tapi orang yang disuruhnya pun takut mendekati Awi. Syifa menangis. Ibunya kalang kabut.

Tiba-tiba, tukang pantun dari pihak wanita yang juga sebagai guru dari palang pintu dan jago silat datang. Ia pun langsung mencekik Awi dengan siku dari belakang. Awi pun berontak.
“Lepasin aye, lepasin,” teriak Awi.
“Elu kenapa wi,” tanya tukang pantun.
Mendengar suara itu Awi pun mulai tenang. Tukang pantun itu menghentikan cekikannya, lalu menarik tangan Awi. Tukang pantun itu mengajak Awi masuk kedalam rumah Pak Lurah dan Awin pun mernurut. Awi dan tukang pantun itu menjadi pusat perhatian para penonton.
“Elu, kenapa, Wi?” tanya tukang pantun itu ketika sudah berada di dalam rumah Pak Lurah.
“Aye kaga rela, bang. Syifa, pacar aye nikah sama anggota DPR itu bang. Aye tahu bang. syifa kaga cinte sama itu orang. Dia cintenye sama aye bang," jawab Awi.


1. Rondon :   Bambu yang di atasnya terdapat batang pisang untuk menaruh bendera uang. Biasanya tangkai bendera uang di hiasi oleh kertas berwarna-warni.